Film Buya Hamka Vol 2 Bakal Tayang 21 Desember

oleh
iklan

JAKARTA Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti menghadiri meet and greet dan diskusi film Hamka & Siti Raham Vol 2 di Aula KH Azhar Basyir, MA, Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ), Selasa (19/12/2023).

Turut dihadiri oleh pemeran utama dan sutradara, acara ini merupakan salah satu rangkaian perayaan Dies Natalis ke-68 UMJ.

Film Hamka & Siti Raham Vol 2 yang akan tayang pada 21 Desember 2023 di seluruh bioskop Indonesia mengisahkan tentang suka duka di balik lahirnya Tafsir Al-Azhar yang ditulis oleh Buya Hamka semasa menjadi tahanan politik.

Menurut Mu’ti, film Hamka Vol 2 layak untuk ditonton oleh seluruh anak bangsa dan generasi muda Indonesia mengingat Buya Hamka adalah tokoh bangsa yang mahsyur sampai ke masyarakat Melayu di Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam.

Selain menjadi tokoh bangsa, Buya Hamka menurutnya merupakan ulama multidimensi yang tampil sebagai penulis, negarawan, intelektual, maupun figur ayah dan suami bagi keluarganya.

Buya Hamka juga memiliki sifat dan karakter yang dapat ditelani, baik dari segi kedalaman ilmu maupun keteguhan moral. Karena inspiratif, film ini menurut Mu’ti memiliki fungsi pendidikan karakter.

“Saya pikir ini penting untuk hari ini, karena ulama bukan hanya mereka yang belajar agama tetapi manusia seutuhnya dengan kepribadian ulama yang ideal, di mana dia benar-benar mempraktikkan apa yang dia katakan,” kata dia.

“Ini bagian dari pendidikan karakter dan juga bagian dari perjuangan bagaimana film bisa dimulai dari peradaban dan memperkuatnya,” imbuhnya.

Sementara itu, Rektor UMJ, Ma’mun Murod menilai film Buya Hamka dari perspektif politik. Ma’mun melihat Buya Hamka sebagai representasi wajah Muhammadiyah ketika berhadapan dengan Soekarno yang tak lain adalah sahabatnya sendiri dan juga sesama kader Muhammadiyah.

Sutradara film Buya Hamka Vol 2, Fajar Bustomi menyebut penciptaan film sejarah seperti ini bukan untuk mencari keuntungan, melainkan agar sisi keteladanannya dapat diwariskan pada generasi penerus bangsa.

Beruntung, rumah produksi Falcon Pictures mendukung gagasan ini. Selain Buya Hamka, kata Fajar ada banyak tokoh sejarah di Indonesia yang inspiratif.

“Ada banyak karakter bagus di Indonesia yang menunggu untuk difilmkan,” lanjutnya.

Adapun pemeran karakter Buya Hamka, Vino G Bastian bersyukur ikut menjadi bagian dari misi mulia tersebut.

“Perjuangan Buya Hamka tidak boleh berakhir pada generasi Buya Hamka. Tapi semua generasi harus tahu siapa Buya Hamka. Karena banyak orang saat ini hanya mengenal Buya Hamka karena karyanya,” kata Vino.

Film Buya Hamka 2 karya Ahmad Fuadi yang disutradarai oleh Fajar Bustomi ini mengisahkan perjalanan hidup Buya Hamka sebagai seorang pendakwah, penulis dan tokoh Islam, sejak lahir hingga perjuangannya melalui organisasi Muhammadiyah. Film ini dibintangi oleh sejumlah aktor papan atas Indonesia, termasuk Vino G. Bastian dan Laudya Chyntia Bella sebagai pemeran utama. (wh/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *